fieldercook1_Gary HershornGetty Images_emissions Gary Hershorn/Getty Images

Menjabarkan Laporan Terbaru IPCC

NEW YORK – Pada bulan Maret, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) mempublikasikan apa yang disebut sebagai “laporan sintesis,” yang merupakan bagian terakhir dari laporan penilaian keenam (AR6) IPCC. Berdasarkan ribuan artikel dengan peer-review dari ratusan ilmuwan dari seluruh dunia, laporan ini memberikan pandangan komprehensif atas dampak perubahan iklim dan apa yang dunia harus lakukan untuk membatasi pemanasan global di angka 1.5° Celsius.                            

Berita baiknya adalah, menurut IPCC, “opsi yang bisa dilakukan, efektif, dan berbiaya rendah untuk mitigasi dan adaptasi sudah tersedia.” Tapi memastikan masa depan yang layak dan berkelanjutan bagi seluruh umat manusia” juga memerlukan transformasi menyeluruh dan kemauan politik untuk mengambil tindakan yang berani.

Laporan IPCC sangat berharga. Dengan membawa perspektif sains ke dalam negosiasi iklim yang didominasi oleh pertimbangan politik dan ekonomi, laporan-laporan tersebut menginformasikan dan mendukung akuntabilitas. Masing-masing laporan, yang sering berjumlah lebih dari 1,000 halaman, mencakup rangkuman yang lebih ringkas bagi para pengambil kebijakan dan bagian ini harus mendapat persetujuan resmi dari negara-negara anggota. Proses ini memungkinkan perwakilan pemerintah dan pengamat untuk mengomentari draf yang masuk sambil tetap memungkinkan para ilmuwan untuk menolak saran yang bertentangan dengan integritas penelitian mereka. Tapi, dalam proses persetujuan, kalimat bisa diperkuat, diperhalus, atau bahkan dihapus dari draf akhir.              

Laporan terakhir memperingatkan bahwa peristiwa cuaca ekstrem menjadi lebih sering dan intens dibandingkan yang diperkirakan sebelumnya, sementara aksi global jauh lebih lamban dari yang diperkirakan. Setiap sepersekian derajat berarti, dan dengan tingkat emisi gas rumah kaca saat ini, dunia menuju peningkatan sebesar 3.5°C pada tahun 2100 – dengan konsekuensi yang menghancurkan bagi umat manusia dan bumi.

Kecuali ada aksi mendesak untuk mengurangi separuh emisi gas rumah kaca yang ada saat ini pada tahun 2030, pemanasan global “lebih mungkin” mencapai 1.5°C di atas tingkat pra-industri pada dekade berikutnya, laporan itu memperingatkan. Tapi jika para pengambil kebijakan bertindak cepat, mereka masih bisa mencegah lapisan es mencair, permafrost mencair, dan ekosistem untuk hancur, sehingga menyelamatkan banyak nyawa.

Untuk mengubah arah, kita harus mengatasi akar permasalahan dari perubahan iklim: “penggunaan energi, lahan dan perubahan guna lahan yang tidak berkelanjutan, gaya hidup, dan pola-pola konsumsi dan produksi di berbagai wilayah, antara negara dan di dalam sebuah negara, serta antar individu.” Pemerintah bisa memilih banyak langkah yang bisa dilakukan dan hemat biaya untuk mengurangi emisi. Yang paling menjanjikan adalah untuk mengintegrasi pendekatan-pendekatan yang berbasis hak yang mewujudkan partisipasi publik yang berarti dalam pengambilan keputusan, kesetaraan gender, perlindungan keanekaragaman hayati, hak asasi manusia, dan hak-hak masyarakat adat. Laporan IPCC menemukan bahwa kebijakan-kebijakan yang mendorong kesetaraan, keadilan, dan keadilan iklim “menghasilkan keluaran-keluaran yang lebih berkelanjutan” dan “mengurangi tarik-ulur, mendukung perubahan transformatif, dan mendorong pembangunan yang berketahanan iklim.” Sederhananya, kebijakan-kebijakan iklim yang lebih adil mendapatkan lebih banyak dukungan dan oleh karenanya menjadi lebih efektif.                                 

Secure your copy of PS Quarterly: Age of Extremes
PS_Quarterly_Q2-24_1333x1000_No-Text

Secure your copy of PS Quarterly: Age of Extremes

The newest issue of our magazine, PS Quarterly: Age of Extremes, is here. To gain digital access to all of the magazine’s content, and receive your print copy, subscribe to PS Premium now.

Subscribe Now

Cara yang paling efektif untuk mengurangi emisi adalah untuk menghentikan penggunaan bahan bakar fosil secara berkala dan segera beralih ke energi terbarukan, khususnya energi surya dan bayu. Tapi laporan ini juga mengidentifikasi betapa pentingnya langkah-langkah di seluruh bidang ekonomi dan sisi permintaan, seperti pendekatan “kecukupan”, alur material sirkular, efisiensi energi, konsumsi dan produksi yang berkelanjutan, transportasi publik yang luas, dan praktik-praktik pertanian yang didasarkan pada “pendekatan pengelolaan yang lebih berkelanjutan.”           

Perubahan perilaku, seperti mengadopsi “pola makan yang sehat dan berkelanjutan,” mengurangi penggunaan perangkat elektronik, dan memilih berjalan kaki dan bersepeda dibandingkan menggunakan mobil pribadi, juga bisa membantu mengurangi emisi. Seperti yang disebutkan dalam laporan IPCC, 10% rumah tangga teratas mempunyai jumlah emisi per kapita tertinggi yaitu 34-45% dari emisi rumah tangga global berbasis konsumsi, sedangkan 50% rumah tangga terbawah hanya berkontribusi 13-15%.    

Anehnya, terlepas dari manfaat-manfaat bagi lingkungan hidup yang terdokumentasi dengan baik dari mengurangi konsumsi daging demi pola makan yang lebih sehat, baik rangkuman dan laporan lengkapnya tidak menyebutkan tentang daging atau produk susu dan memindahkan frasa “pola makan nabati” ke catatan kaki.

Laporan ini juga tidak mencantumkan kalimat yang penuh harapan dan keyakinan sehubungan dengan kebijakan-kebijakan jangka pendek yang mendesak, cepat, bisa dilakukan, dan adil untuk mengatasi perubahan iklim dan meningkatkan kesejahteraan manusia yang sudah tersedia dan bisa diterapkan dengan luas. Hal ini menyebabkan protes di antara para pengamat dan beberapa negara mencoba untuk mempertahankan temuan ilmiah tersebut. Namun, setelah berjam-jam diskusi, kalimat tersebut tetap tidak dicantumkan; kata-kata “mendesak,” “cepat,” dan “tersedia untuk diterapkan secara luas,” tampaknya terlalu sensitif untuk mendapatkan persetujuan universal, sehingga menyoroti ketegangan antara sains dan kemauan politik.        

Ketegangan ini terlihat pada tiga sesi yang mendahului persetujuan laporan penilaian keenam. Negara-negara berkembang mengungkapkan kemarahan mereka pada negara-negara maju karena tidak berbuat yang cukup, meskipun mereka secara historis bertanggung jawab atas perubahan iklim – dan meskipun mereka berjanji untuk menyediakan pendanaan dan transfer teknologi untuk memfasilitasi upaya-upaya adaptasi. Sementara itu, bahasa yang mengacu pada pengurangan bahan bakar fosil, energi terbarukan yang hemat biaya, dan kepemilikan energi terbarukan yang adil dilemahkan, hal ini mencerminkan advokasi dari mereka yang mencoba untuk mempertahankan ekstraksi bahan bakar fosil.        

Karena tidak cukupnya kemauan politik global, rangkuman menekankan istilah net-zero dibandingkan perlunya pengurangan emisi gas rumah kaca secara cepat dan nyata. Hal ini bisa menyebabkan para pengambil kebijakan yang kurang informasi untuk menyimpulkan bahwa kita bisa secara ajaib menanam pohon dan tetap melakukan apa yang sejauh ini sudah dilakukan. Selain itu, solusi-solusi geoengineering seperti menghilangkan karbon dioksida serta penangkapan dan penyimpanan karbon (CSS) sudah diberikan lebih banyak perhatian dibandingkan energi-energi terbarukan, meskipun penelitian menunjukkan bahwa menerapkan teknologi-teknologi tersebut mempunyai risiko-risiko lingkungan hidup yang sangat besar. Selain itu, dibandingkan dengan transisi energi terbarukan yang cepat, CSS masih mempertahankan ketergantungan pada bahan bakar fosil, lebih mahal, dan tidak bisa diterapkan secara luas, serta kurang efektif dalam mengurangi emisi. Meskipun rangkuman menyebutkan beberapa risiko tersebut, hal ini dikubur di catatan kaki.                              

Laporan IPCC tetap menjadi sumber yang sangat diperlukan untuk memberitahukan masyarakat mengenai dampak perubahan iklim. Tapi pembaca yang mencari penilaian yang jelas dari upaya-upaya yang saat ini ada untuk mengurangi emisi global dan memastikan kita membatasi pemanasan global pada 1.5°C sebaiknya melewatkan bagian ringkasan dan membaca laporan lengkapnya saja.              

https://prosyn.org/xAuDn9jid